Cerita Sex Birahi Nakal Mama Mertua

Cerita Seks Birahi Nakal Mama Mertua – Saya sudah menikah 2 tahun dengan istri saya yang bernama Amel dan dia merupakan seorang model iklan pada 6 bulan yang lalu, dan dia juga menjadi seorang bintang sinetron. Saya merupakan seorang pengusaha yang bergerak di bidang SPBU, kini usia saya berusia 32 tahun dan usia Amel 32 tahun. Amel sangat cantik dengan postur tubuh kulit putih dan cantik, karena keturunan ibunya.

Saya bangga memiliki seorang wanita secantik dia. Amel Ibunya, sudah mertua, panggilan Mama Melisa, dia cukup baik bahwa dia 39 tahun. Mama Melisa adalah istri ketiga dari seorang petugas negara, karena istri ketiga sangat jarang di rumah, setidaknya sebulan sekali. Melisa Mama begitu sibuk menghitung penjualan berlian.

Aku tinggal dengan istri saya di rumah ibunya, bahkan jika saya memenangkan tunawisma itu sendiri, tetapi karena, sesuai dengan istri saya, dia sendiri sering jadi aku tinggal di “pemukiman Pondok indah.” Aku sibuk dengan bisnis saya yang, sementara Mama Melisa terlalu sibuk, kita menjadi kurang berkomunikasi secara luas, tapi karena istri saya jika bintang sinetron itu enam bulan yang lalu, saya dan Mama Melisa sebenarnya akrab, kita sekarang sering hubungan pernikahan adalah cerita. Karena istri saya sedang sibuk syuting sabun, dia memiliki banyak keluar kota, otomatis aku dan mertuaku sering sendirian di rumah, karena kita tidak memiliki pembantu.
Agen878Ada tiga bulan ketika istri saya pergi ke Yogyakarta, setelah istri saya mendorong Anda ke stasiun, saya pergi saya sendiri dan dalam peraturan baru saja kembali tentang 23:00 rumah. ketika saya memasuki rumah saya terkaget ternyata peraturan tidak tidur. Dia sedang menonton televisi di ruang keluarga.
tempat penampung

“Hei, Bu.. tidak tidur..”
“Belum, Dri.. aku takut untuk tidur di rumah belum ada orang..”
“Oh, maafkan aku ibu, aku mampir ke rumah pertama.. begitu sedikit terlambat..”

Aku meninggalkan Mama Melisa masih menonton TV, saya pergi ke kamar saya dan pergi tidur. keesokan harinya, Sabtu pagi, ketika saya bangun dan menuju ke ruang makan, saya melihat Mama Melisa menyiapkan makanan sudah menyiapkan sarapan nasi goreng, favorit saya.

“Halo, Dri..”
“Pagi.. My Mama tau aja wah masakan favorit saya.”
“Kau pergi ke mana Dri hari ini?
“Jangan pergi ke mana pun, cuci mobil Ma .. ..”
“Bisa antara ibu, Anda ingin agar berlian.
“Oke.. saya..”

Hari itu, saya menemani Mama pergi antara tingkat di mana kita pergi dari pukul 09.00 sampai 07.00 di malam hari. Selama perjalanan, Ibu bilang dia kesepian sejak Amel semakin khawatir tentang diri mereka sendiri, di mana suaminya jarang, tapi untungnya sendiri sampai malam ini pertemuan. Karena saya menjadi akrab dengan Mama Melisa.

Aku pulang ke rumah setelah hari yang panjang perjalanan dan setelah mandi, aku dan Mama nonton TV bersama-sama, pakaian model baju sementara aku mengenakan baju dan celana pendek. Tiba-tiba, ibu mengatakan kepada saya untuk memijatnya.

“Dri, Anda lelah lakukan tidak, silakan pijatin NECK Mama habis .. .. nih”
“Dimana Ma?
Di sini.. leher Mama dan kembali..”

Cerita-Bokeb

Saya mengangkat sementara ibu Melisa di sofa, saya memijat lehernya, pada awalnya saya merasa normal, tapi segera aku bangun, dan lehernya, putih dan bersih dan terutama ketika dipijat lembut lehernya turun di bawah ini di mana Mama Melisa tidak mengenakan bra dan payudaranya yang cukup sulit terintip punggungnya kepada saya dan tubuh juga hidung yang sangat harum.

“Maaf, Ma.. Mama dipijat kembali..”
“Ya.. ada juga curam..”

Dengan tangan saya berani semakin merambah kembali ke napas di lehernya yang putih bersih dan halus. Tiba-tiba ibu menoleh ke saya dan mencium saya di bibir bibir sedikit sedikit, ternyata Mama Melisa juga sudah mulai bersemangat.

“Dri, hanya Mama Mama.. perlu Anda..” Aku tidak menjawab karena meletakkan lidahnya di mulut saya dan lidah kami terjalin. Tanganku berada di belakang menariknya payudara yang putingnya dan payudara yang berada di tangan kita. Itu membuat saya lebih bersemangat, dan kemudian saya mengubah posisi saya, di belakang sofa, saya sekarang dihadapkan dengan Mama Melisa yang telah mendukung untuk dilihat dengan jelas kepada saya.

Aku, rupanya tubuh Mama Melisa lebih baik dari anaknya sendiri, istriku. pertama kali saya melihat tubuh hukum saudara-itu topless.

“Dri, koq suka, Khan mengatakan Mama, Mama saja..”
“Ya..ya..ya Mah”

Dia menarik lenganku dan aku jatuh di atasnya dan mencium bibirku. Terbangun dengan memasukkan saya menjawab lidahku di mulutnya. Tersedot lidahku ke dalam mulutnya. filmbokepjepang.com Tanganku mulai bergerilya di payudaranya. ukuran 36 payudara telah ditekan-memutar, membuat payudara Mama Melisa dibuat oleh karena. Batangku memegang tangan mungilnya yang masih ada di celana pendek balilk. Diusap-usapnya ke batangku mulai mengeraskan dan celana pendek mulai sedikit berkurang, setelah tangan mulai di belakang celana saya jika kepalalah penis dengan tangan lembut membuat saya sakit di nyaman.

keringat kami mengalirkan, payudara tidak lagi disimpan di pemeriksaan, tapi mulut saya mulai menari di depan, saya meletakkan meletakkan saya, saya merokok dan kukenyot, Mama Melisa kedutan sementara batangku sudah dikocok oleh tangan sehingga lebih mengeras. Tanganku mulai meraba-raba celana celana dalamnya dan putih mulus paha Samping kuraba admin vagina. Dari waktu ke waktu saya masuk jari-jari saya ke dalam vagina lubang yang membuat pengembangan dan lebih fokus dari batangku.

Hampir 10 menit setelah vaginanya basah oleh cairan yang keluar dengan parfum, aku melepaskan tanganku dari vaginanya dan Mama Melisa melepaskan tangan dari batangku sudah keras.

Mama Melisa dan berdiri di depan saya, meninggalkan baju dan pakaian di dalamnya jika melihatnya membuka tubuh Mama Melisa dan tubuh mereka sangat indah dengan ketinggian 167 cm tubuh, ukuran payudara 36B dan vagina dalam bentuk V dengan lebar, membuat saya terus pin ketika melihat.

“Dri, datang.. puasin Mama..”
“Tubuh saya.. Mama yang indah, lebih indah dari dia.. Amel”
“Ah.. masa sih..”
“Ya, Ma..kalau tau lalu 2 tahun, mungkin aku menikahlah..”
“Ah.. Anda hanya bisa..”
“Ya.. saya.. Bener deh..”
“Ya Mama puasin sekarang.. .. khan penting Anda dapat menikmati Mama sekarang..”
“Jika Ibu bisa memuaskan saya, saya akan menikah dengan ibu..”

Mama duduk lagi, menurunkan saya jika batangku sudah di bagasi, meskipun tidak disimpan di cek karena tangan besar tapi sangat menarik.

“Dri, batangmu besar pasti memenuhi Amel Yach.”
“Oh tidak… Amel aja biasa.. saya..”
“Ya.. Jika demikian, Anda harus puasin Mama yah..”
“Ok.. Mah..”

Mama smallmouth batangku Melisa menyentuh kepalanya, menjilat lembut, lidah rasa membuat saya berkedut, bersihkan dengan kepala yang lembut. Batangku mulai menjilat sampai biji pelerku, Mama Melisa mencoba untuk menempatkan batangku besar di mulut kecil, tapi tidak bisa, akhirnya tidak pergi ke kepala batangku saja dalam mulut.

Hal ini juga membuat saya berkedut, sehingga bahasa lezat Mama Melisa batangku lembut menyentuh. Hampir 15 menit batangku panjang mengisapnya sedikit basah dengan air liur Mama Melisa menjilat habis sudah melihat dan memperhatikan fasilitas batangku saya lebih. Setelah Mama Melisa duduk di sofa dan sekarang saya berjongkok di tempat yang tersedia. Aku mengambil kedua dan meletakkannya di pundak saya. Melisa vagina Mama terpampang di dahi dengan jarak sekitar 50 cm dari pikiran, tapi menyegarkan aroma lubang hidung Mama Melisa vagina.

“Parfum saya, vagina Mama pernah merasa yah benar-benar baik.
Ah, masa sih Dri mana aroma Mama mendapat Amel.
“Ibu mendapat Secara signifikan lebih wangi dong ..”
“Aaakkhh ..”

Mama Vagina Melisa memiliki lidah saya. Manis Mama Kujilat Melisa vaginanya, vagina terasa manis Mama Melisa sangat menyegarkan dan membuat saya menjilat vaginanya.

“Ma.. Vagina rasa segar yang lezat sekali .. .. Mama”
“Iyaah.. Dri Dri.. Mama terus.. tapi kali ini vaginanya dijilatin.. ohh.. terus.. sayang..”

vagina kutusuk lebih banyak dengan lidah saya dan mencapai klitoris yang juga sangat manis dan menyegarkan. aku lidah ibu saya ke dalam vagina, klitoris kujepit di mulut saya dan saya merokok Melisa sari berteriak ke kiri menggelepar di sofa seperti cacing kepanasan. “Ahh ahh .. .. .. .. oghh oghh awww .. argh .. arghh bahasa Dri.. AGH, eena enakkhh .. .. .. maka .. kemudian.. aahh” Klitoris Melisa Manis Mama adalah kusedot berulang kali , tubuh Mama Melisa menggeliat di sofa, ia membuat hampir 30 menit dan vagina mengeluarkan cairan putih yang jelas cairan kental cair dan manis, dan bahkan kemudian dengan cepat kuhisap dan kujilat sampai apa yang mereka hilangkan tidak ada yang baik dalam vaginanya mama Melisa dan paha .

“AHG AGH .. .. .. argh Dri AKH .. Aku .. … pada ka .. Anda .. besar ..” Mama Melisa segera runtuh di sofa dengan impotensi, sementara aku Perhatikan diri setelah mengeluarkan cairan vagina Mama Melisa, langsung berdiri dan 30 menit lalu selangkangan batang kutempelkan sudah tegang dan kanan vagina Mama Melisa kering cair. Mama Melisa menyebar kaki sehingga memudahkan batangku tekanan di vaginanya, tapi aku merasa vagina Mama Melisa terasa sempit, saya terkejut.

“Vagina Mama..yah..kok menyusut kaya vagina perempuan.”
“Mengapa Memangnya Dri, tidak baik ..”
“Itu saya, ibu itu sempit seperti memiliki seorang gadis. Aku senang Ma, karena vagina sudah cukup lebar Amel, nenek, ibu benar-benar mengambil perawatan?
“Ya, Sayang .. meskipun jarang menusuk kebutuhan kucing Mama, Mama untuk mengurus serta mungkin, tetapi Anda juga masuk ke dalam vagina ibunya ..”
“Ya Ma, saya senang berada di vagina dari Sedaap Mama ..”
“Akhh .. batangmu besar..”

Mama Vagina Melisa sudah terterobos juga oleh diameter pangkal paha dari batang 4 cm dan panjang 28 cm, setelah 6 jam memberikan tekanan.

Baca Juga :  Cerita Sex Tami Di Perkosa Saat Berjaga Toko

pinggul Kugerakan bolak-balik menekan vagina Mama Melisa sudah tertusuk oleh batangku Mama Melisa bisa menahan rasa sakit yang tidak nyaman dengan mata tertutup dan meraung dengan kesenangan, membuat saya bergetar bahkan lebih semangat untuk meningkatkan bahwa batangku semua dalam vagina. “Dri nggehh .. .. .. ngghh batangmu menusuk ke perut .. .. agghh agghh nich .. .. .. .. eenaakkhh aahh” Saya merasa terkejut ketika penyisipan saya di vagina Mama Melisa penis terasa sempit, tapi sekarang perutnya .

Mama Melisa Payudara matang dan terbungkus putih kulit kuterkam pada posisi kecil sebelum mulutku. payudara sudah kuhisap, kujilat saya sedikit dan kukenyot sampai dia puting keras seperti batu kerikil dan Mama Melisa menggeliat, melakukan pengawasan di payudaranya sedangkan vaginanya terhujam keras oleh batangku selama hampir satu jam Melisa Mama yang tiba-tiba berteriak dengan erangan karena cairan ini batangku kiri masih vagina basah di dalam vaginanya, sebagai cairan untuk membasahi pahanya dan paha terasa lengket.

“Arrgghh aakkhh argghh .. .. .. .. Mama Dri.. baik.. Anda belum?” Aku tidak menjawab karena saya menembaknya posisi menembakkan masalah di belakang dan posisi saat ini di mana batangku menungging masih terjebak dengan di vagina Mama Melisa, ketika ia sudah tanpa pertahanan lembut.

Kuhujam Vagina Mama Melisa berulang kali pincang Mama Melisa seolah tidak bergerak menerima batangku hujaman, payudara tertangkap dari belakang dan ketat-memutar, kujilat kembali. Hal ini dilakukan sampai 1 jam kemudian, ketika Mama Melisa lagi meledak TPA untuk kedua kalinya, ketika saya mencapai puncak juga di mana saya melemparkan di vagina Mama cairanku Melisa mengalir ke sofa kain sehingga cairanku luar. “Akhh AKH .. .. Ma, Mama Vagina melebihi kata-kata ..” Saya menjual setelah hampir 2,5 jam merasakan nikmatnya hukum vagina, yang tubuh lezat meniban lembut pertama Mama.

Saya dan ibu pukul sekitar 12.30 malam dan kami pindah tidur di kamar Mama Melisa, setelah muncul di samping ibu di mana kami berdua bersama karena pakaian kami yang di sofa, Melisa memelukku dalam pelukannya dan mencium pipinya.

“Dri, Ibu benar-benar puas Dech, Mama pingin kontolmu beberapa waktu coba lagi besar bisa khan ..”
“Can Ma, saya juga puas bisa mencoba Mama kucing dan bahkan sekarang, saya ingin setiap malam untuk tidur dengan Mama jika tidak Amel kembali.
“Ya, Anda ingin ngeloni Dri.. Mama jika Amel pergi?
“Ya Ma, ibu vagina nikmat pula.
“Air manimu hangat sekali Dri, waktu Dech masuk ke dalam vagina hambar Mama.
Kami Putar Ulang saya..?
“Ya diizinkan ..”

Kami juga bermain dalam nafsu lagi di tempat tidur sebelum ayam berkokok Mama sampai saat ini, kami tidur. Sejak hari itu saya selalu tidur di kamar Ibu jika tembakan istri saya keluar dari kota dan berlangsung sampai sekarang.,,,,,,,,,,,,,,,

Related posts